Pengalaman Seram Pekerja Hotel Berdepan Dengan Pocong

Kisah yang akan kisahseram.com paparkan kali ini berlaku di sebuah hotel. Ia berlaku kepada salah seorang pekerja ‘housekeeping’ di hotel tersebut. Kepada pembaca setia kisahseram.com, diingatkan agar jangan sekali-kali membaca kisah ini selepas pukul 12 malam, dikhuatiri kisah seram ini akan terbawa-bawa ke dalam mimpi kerana kadang-kadang admin sendiri pun termimpi dikejar hantu.

Fikri (bukan nama sebenar) bekerja di sebuah hotel bahagian ‘housekeeping’. Ketika kejadian itu berlaku, Fikri bekerja pada shif malam. Malam itu, Fikri hanya bertugas seorang diri kerana kebetulan pula penyelia yang sama shif dengan Fikri ketika itu telah mengambil cuti sakit. Jadi, terpaksalah dia yang menjalankan segala urusan pada malam tersebut. Fikri melakukan kerja-kerja di bahagian housekeeping termasuklah menghantar barang-barang keperluan untuk tetamu yang menginap di bilik hotel tersebut.

bilik hotel

Bunyi deringan telefon yang tidak putus-putus di bilik pejabat housekeeping itu memecah kesunyian malam. Fikri dengan penuh sabar menjawab semua panggilan tersebut satu-persatu. Walaupun dia seakan merasa serba tidak kena pada malam itu, akan tetapi dia tetap menjalankan tugasnya dengan penuh rasa tanggungjawab sebagai seorang pekerja yg berdedikasi. Mungkin sebab itulah juga dia sering mendapat pujian dan dianugerahkan sebagai pekerja terbaik selama 3 tahun berturut-turut.

Jam yang di pakai oleh Fikri sudah menunjukkan mencecah pukul 10.30 malam. Ini bermakna hanya berbaki setengah jam saja lagi waktu kerjanya akan berakhir. Fikri yang sedang berdiri di balkoni pejabat tingkat 4 itu ralit melihat pemandangan ke arah taman tema yang menempatkan kolam mandi dan pelbagai permainan, khas buat pelanggan-pelanggan yang menginap di hotel tersebut. Terlihat juga beberapa pekerja sedang sibuk mengemas dan membersihkan kawasan taman tema yang beroperasi sejak dari pagi tadi.

Ketika itu suasana terasa begitu sunyi, ini mungkin kerana para tetamu sudah mula masuk ke dalam bilik masing-masing untuk merehatkan diri. Fikri yang tengah ralit memerhatikan taman tema itu tiba-tiba tersentak apabila telefon berdering dengan kuat dari dalam pejabat. Dia terus masuk ke pejabat dan menjawab panggilan itu. Selepas gagang telefon dilekapkan ke telinganya, kedengaran sayup-sayup suara seorang perempuan yang sedang menangis. Fikri berasa pelik dan tertanya-tanya mengapa tetamu itu menangis. Pada skrin telefon terpapar nombor bilik si pemanggil.

Pertanyaan demi pertanyaan yang Fikri lontarkan pada tetamu itu hanya di jawab dengan esak tangis yang berterusan. Tanpa berfikir panjang, Fikri terus keluar menuju ke bilik tetamu yang terletak agak jauh dari pejabatnya itu. Dalam fikiran Fikri, mungkin tetamu itu berada di dalam kesulitan dan memerlukan bantuan darinya.

hotel

Kini Fikri telah tiba di hadapan pintu bilik yang bernombor 3318 itu. Entah kenapa jantung Fikri berdegup kencang. Namun dia yang terlalu risau akan keadaan tetamu di dalam bilik terus menekan loceng bilik tersebut berkali-kali. Tetapi malangnya tiada sesiapa yang membuka pintu. Dada Fikri mula berdebar-debar memikirkan apa yang telah berlaku di dalam bilik tersebut sehingga membuatkan tetamu itu menangis.

Setelah puas dia memanggil dan langsung tiada jawapan yang diterima, dengan segera Fikri menyeluk poket seluarnya untuk mengambil ‘master key’ yang sememangnya dibawa ke mana-mana sahaja dalam waktu kerja pada malam itu. Fikri nekad membuka pintu bilik tersebut walaupun tindakannya itu salah kerana dia boleh di tuduh menceroboh bilik tetamu. Tetapi semua itu tidak penting baginya kerana niatnya cuma ingin membantu.

buka pintu

Perlahan-lahan pintu bilik dibuka, suasana di dalam bilik gelap gelita seakan-akan tiada tetamu yang menyewa bilik itu. Fikri memetik suis lampu dan melangkah masuk sambil meninjau-ninjau keadaan di dalam bilik itu. Sah, memang tiada sesiapa! Bilik tersebut masih berada dalam keadaan kemas. Fikri seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya, hatinya tertanya-tanya siapakah pemanggil misteri yang menangis teresak-esak itu tadi?

Bulu roma Fikri sudah mula meremang, fikirannya sudah mula menangkap apa sebenarnya yang berlaku. Dalam fikiran Fikri mula berlegar-legar tentang cerita-cerita seram yang disampaikan oleh rakan-rakannya. Sekarang barulah dia teringat bahawa bilik yang dia berada sekarang ini pernah digelar sebagai bilik berhantu oleh rakan-rakannya. Mereka sering terdengar suara orang memita tolong dari arah bilik ini dan ramai tetamu yang menginap di bilik ini sering diganggu dengan kejadian aneh seperti bunyi barang dibaling dengan kuat dan lain-lain lagi.

Tiba-tiba Fikri tersentak. Dia terkejut apabila merasakan seolah-olah telinganya dihembus dengan nafas yang kuat dari arah belakang. Serta-merta badannya mengigil dan perasaan takut menyelubungi dirinya dan tanpa berlengah lagi Fikri terus berlari ke arah pintu. Dipulas-pulas tombol pintu itu tapi malangnya pintu tersebut tidak boleh di buka, serentak dengan itu jelas kedengaran di telinga Fikri suara seseorang sedang menangis dan Fikri terus menoleh ke belakang.

pocong

Alangkah terkejutnya Fikri apabila mendapati ada susuk tubuh berbalut kain kafan yang lusuh ditambah pula dengan wajah yang cukup mengerikan sedang berdiri beberapa meter sahaja di hadapannya. Dan lembaga itu semakin menghampiri Fikri. Tubuh Fikri menjadi kaku tidak dapat bergerak, kakinya terasa seolah-olah seperti di gam pada lantai. Kini wajah lembaga itu betul-betul berada di hadapannya. Bau hanyir menusuk hidung Fikri. Jelas kelihatan ulat-ulat memenuhi wajah lembaga itu, amat mengerikan ditambah lagi ketika lembaga itu menyeringai seolah-olah mahu menerkamnya. Fikri yang sudah ketakutan terus menjerit-jerit seperti orang yang dirasuk histeria dan dia terus rebah di tepi pintu bilik tersebut.

pocong

Tepat pukul 12 malam, Pak Yunus yang bertugas sebagai pengawal keselamatan di hotel tersebut memulakan tugasnya meronda kawasan hotel. Setibanya di blok 3 Pak Yunus terpandang pada satu pintu bilik yang terbuka luas, dan bilik tersebut terang-menderang dengan limpahan cahaya lampu. Pak Yunus yang berasa pelik dan curiga terus menuju ke bilik tersebut. Terkejut Pak Yunus apabila mendapati Fikri terbaring di sisi pintu bilik yg terbuka luas itu. Sekali lagi Pak Yunus terkejut bila mendapati, terdapat tanah bertaburan di atas lantai bilik tersebut. Bukan itu sahaja malah terdapat bau yang meloyakan tekaknya.

Keesokkan harinya, seluruh pekerja hotel kecoh dengan kejadian yang menimpa Fikri sehingga memaksa pihak hotel membuat siasatan terhadap insiden yang berlaku terhadap Fikri pada malam itu. Bilik 3318 itu pula terpaksa ditutup serta merta supaya tidak disewakan kepada tetamu buat sementara waktu. Berita penutupan bilik tersebut menyebabkan semua pekerja berasa pelik dengan tindakan itu. Pelbagai andaian dibuat oleh pekerja-pekerja di situ, akan tetapi pihak atasan hanya mendiamkan diri dan merahsiakan perkara tersebut sehingga kini.

Selepas kejadian itu Fikri demam selama seminggu. Pengalaman itu menjadi kenangan pahit yang tidak dapat dia lupakan seumur hidupnya. Akan tetapi Fikri tetap meneruskan kerjanya di hotel tersebut. Kini dia telah dinaikkan pangkat menjadi penyelia bahagian ‘housekeeping’. Setiap kali Fikri melintasi bilik 3318, hatinya tetap rasa berdebar-debar walaupun bilik itu masih lagi ditutup. Misteri bilik 3318 itu hanya terus tinggal misteri sehingga kini dan mungkin sehingga ia dibuka semula untuk tetamu baru.

p/s: Diingatkan kepada semua pembaca kisahseram.com bahawa kisah ini hanyalah sekadar hiburan semata-mata. Tiada siapa yang dapat mengesahkan kebenarannya cerita ini. Namun sebagai orang Islam kita wajib percaya akan kewujudan alam ghaib dan melengkapkan diri dengan ilmu agama dan ayat-ayat suci al-Quran sebagai pendinding daripada gangguan yang tidak diingini.

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi kisahseram.com

Loading...

LEAVE A REPLY

Amaran:
Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
Please enter your comment!
Please enter your name here