Misteri Kota Iblis Di China

MOGUICHENG atau Kota Iblis adalah sebuah kota mati yang terletak tidak jauh daripada daerah Xinjiang, China.

Kota ini kelihatan agak misteri kerana ia berada terdapat batuan yang membentuk seperti tiang-tiang menyerupai istana kuno.

Malah ada antara batuan yang dikatakan terbentuk seperti istana lengkap dengan anak tangga.

Kota Iblis

Kota Iblis adalah sebuah kota mati terletak di daerah Xinjiang, China

Terdapat dakwaan ia terhasil daripada ribut pasir yang pernah membadai suatu ketika dahulu, bagaimanapun, dakwaan tersebut tidak dapat dipastikan kesahihannya.

Namun bukan bentuk atau warna batuannya yang menarik pengunjung ke Kota Iblis, sebaliknya apa yang menjadi tarikan pelancong adalah bunyi-bunyi aneh di kawasan tersebut.

Menurut mereka yang pernah ke Kota Iblis, sekiranya pelancong berkunjung ke Kota Iblis ketika cuaca baik dengan angin bertiup lembut, pengunjung akan mendengar bunyi dentingan ribuan loceng atau alunan indah seolah-olah petikan gitar.

Kota Iblis

Pelancong yang berkunjung ke Kota Iblis

Bagaimanapun semua itu boleh bertukar dalam sekelip mata sebaik sahaja angin kencang melanda kawasan tersebut.

Menurut pengunjung, alunan muzik yang sedang mengalun boleh bertukar kepada bunyi ngauman ngeri, suara jeritan perempuan atau suara tangisan bayi aneh sekiranya angin kuat melanda kawasan tersebut.

Kota Iblis

Kota Iblis yang penuh misteri

Tidak ada sesiapa dapat menjelaskan misteri penghasilan bunyi-bunyian aneh di Kota Iblis.

Apa yang pasti, ia tidak akan menghentikan kota itu daripada menerima kunjungan pengunjung dan pelancong secara berterusan.

Sumber: Sinar Online

Loading...

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi kisahseram.com

Kontribusi oleh : Freddie Aziz Jasbindar
Editor & founder orangperak.com
Hantarkan artikel dan penulisan anda dengan:
  • emailkan ke botalaboratory[at]gmail.com atau
  • whatsapp ke nombor 014 605 0005
PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.