Malaikat Maut Kirim Salam

Kematian merupakan salah satu rahsia Allah SWT yang telah ditentukan kepada setiap makhluk yang bernyawa. Apabila ajal telah tiba, tiada seorang pun yang dapat menolak atau meminta ditangguhkan walaupun untuk sesaat lagi. Namun seribu kali sayang, hanya sedikit yang manusia mempersiapkan diri untuk menghadapi saat tibanya kematian itu.

Setiap makhluk ciptaan Allah pasti akan mati dan semuanya akan kembali kepada-Nya, dan ini sudah Allah peringatkan kepada semua makhluknya terutama manusia. Ada banyak firman-firman Allah SWT dalam Al-Quran yang mengingatkan kepada kita semua akan dekatnya kematian. Imam Ghazali pernah memberikan nasihat kepada muridnya, “Wahai murid-muridku ketahuilah bahawa sesungguhnya yang paling dekat dalam kehidupan kita adalah kematian”.

mati

Dalam kitab Irsyadul Ibad dikisahkan bahawa malaikat maut (Izrail) bersahabat dengan Nabi Yaakub AS. Nabi Yaakub AS sering bertanya tentang persoalan yang tidak diketahui olehnya pada malaikat maut. Salah satu pertanyaan tersebut adalah berkaitan dengan isu kematian.

Pada suatu ketika Nabi Ya’qub berkata kepada malaikat maut, “Aku menginginkan sesuatu yang harus kamu penuhi sebagai tanda persaudaraan kita”. “Apakah itu?” tanya malaikat maut. “Aku tahu bahawa tugasmu adalah mencabut nyawa manusia. Namun alangkah lebih baik jika engkau memberi isyarat padaku terlebih dahulu sebelum datang untuk menjemput nyawaku nanti”, kata Nabi Yaakub.

“Jika ajalku telah dekat, beritahu aku dan berilah tanda-tandanya”, kata Nabi Yaaakub lagi. Kemudian, malaikat maut berkata, “Baiklah aku akan memenuhi permintaanmu, kelak aku tidak hanya akan mengirim satu utusanku, namun aku akan mengirim dua atau tiga utusanku”. Setelah mereka mencapai kata bersepakat, mereka kemudiannya berpisah.

mati

Setelah beberapa lama, malaikat maut datang kembali untuk menemui Nabi Yaakub AS. Nabi Yaakub AS kemudiannya bertanya, “Wahai sahabatku, apakah kedatangan engkau sekadar untuk berziarah seperti biasanya atau engkau datang dengan tujuan untuk mencabut nyawaku?”

“Tidak, aku bukan datang untuk berziarah, tetapi aku datang untuk mencabut nyawamu”, jawab malaikat maut. “Jika benar begitu, mana ketiga-tiga utusanmu? Bukankah dahulu aku pernah berpesan padamu supaya mengingatkan aku sebelum engkau datang mencabut nyawaku”, tanya Nabi Yaakub kerana terkejut nyawanya hendak dicabut pada masa itu.

“Sudah aku kirimkan kepadamu isyarat yang kau tunggu-tunggu itu, tidak hanya satu tanda yang aku kirimkan bahkan tiga sekaligus”, jawab malaikat maut. “Pertama, putihnya rambutmu setelah hitamnya, kedua lemahnya tubuhmu setelah kuatnya, dan yang terakhir ialah bongkoknya badanmu setelah tegapnya. Wahai Yaakub, itulah isyarat yang telah kukirimkan kepadamu dan untuk setiap bani Adam sebelum aku mendatangi mereka untuk mencabut nyawanya”, sambung malaikat maut lagi.

tua

Terdapat tiga tanda-tanda kematian yang disampaikan oleh malaikat maut, Izrail dalam kisah di atas iaitu:

  1. Putihnya rambutmu setelah hitamnya
  2. Lemahnya tubuhmu setelah kuatnya
  3. Bongkoknya badanmu setelah tegapnya

Kisah tersebut mengingatkan tentang tiga tanda kematian yang akan selalu menemui kita, iaitu memutihnya rambut, melemahnya tubuh badan dan bongkoknya badan. Jika ketiga-tiga atau salah satunya sudah ada pada diri kita, itu bererti malaikat maut telah mengirimkan utusannya. Kerana itu, setiap Muslim hendaknya sentiasa mempersiapkan diri untuk menghadapi utusan tersebut.

Begitulah cara Allah SWT memberikan peringatan kepada seluruh manusia tentang ajal yang sudah mulai dekat. Kematian adalah kepastian yang akan dialami oleh setiap manusia sebagaimana yang telah ditegaskan dalam firman Allah SWT, “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati.” (QS Ali Imran [3]: 185).

Namun begitu, terdapat ramai manusia yang tidak sedar bahawa waktu-waktu yang telah berlalu adalah langkah pasti menuju ketentuan Allah, yakni kematian. Walaupun telah diberi tiga peringatan yang telah disebutkan di atas, kebanyakan manusia memilih untuk mengabaikannya atau mereka lebih suka berpura-pura untuk melupakannya. Mereka mengakui tiga isyarat kematian tersebut tetapi mereka sering melakukan perbuatan yang tidak seiring dengan amalan yang sepatutnya dilakukan sebagai bekalan di alam barzakh kelak.

mati

Disebabkan kedatangannya tidak disedari, sering kali kematian dianggap terlalu cepat, mendadak, dan di luar jangkaan. Begitu ramai manusia yang ketika dicabut nyawanya sedang dalam keadaan lupa diri dan sibuk mengejar kenikmatan dunia yang sementara, misalnya sedang berbuat zina, mencuri, mabuk, dan perbuatan dosa lainnya. Ini semua boleh terjadi akibat manusia sudah tidak ingat lagi kepada kematian.

Justeru itu, kita berharap agar ketika menghadapi saat kematian kita berada dalam keadaan tunduk dan patuh kepada perintah-Nya. “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (QS Ali Imran [3]: 102).

Rasulullah SAW mengingatkan agar kita bersegera untuk menyiapkan bekal setelah mati dengan beramal soleh. “Bersegeralah kamu beramal sebelum datang tujuh perkara iaitu kemiskinan yang memperdaya, kekayaan yang menyombongkan, sakit yang memayahkan, tua yang melemahkan, kematian yang memutuskan, dajjal yang menyesatkan, dan kiamat yang sangat berat dan menyusahkan” (HR Tirmidzi).

mati

Bekal yang dimaksudkan di sini adalah suatu persiapan untuk menghadapi alam akhirat yang kekal abadi, tanpa persiapan tentu akan kesulitan dalam mengharungi perjalanan yang panjang dan tiada penghujung. Oleh sebab itu, “Berbekallah, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa.” (QS Al-Baqarah [2]: 197).

Dengan bertambahnya usia, semoga semakin bertambah juga ketaatan dan kualiti ibadah kita kepada Allah SWT, bukannya semakin tua semakin bertambah dosa-dosa kita kepada-Nya. Di akhir usia kita, diharapkan semoga kita semua dimatikan dalam keadaan husnul khatimah dan beriman.

PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.